News

Wabah Singapura 1967

×

Wabah Singapura 1967

Share this article

Wabah Singapura 1967 – Singapura (nama resmi: Republik Singapura) adalah sebuah negara pulau di ujung selatan Semenanjung Malaysia, 137 kilometer (85 mi) di utara khatulistiwa di Asia Tenggara. Negara ini dipisahkan dari Malaysia di utara oleh Selat Johor dan dari Kepulauan Riau Indonesia di selatan oleh Selat Singapura. Singapura adalah pusat keuangan terkemuka ketiga di dunia

Dan kota kosmopolitan dunia yang memainkan peran penting dalam perdagangan dan keuangan internasional. Pelabuhan Singapura adalah salah satu dari lima pelabuhan tersibuk di dunia.

Wabah Singapura 1967

Singapura memiliki sejarah imigrasi yang panjang. Ini memiliki populasi yang beragam sekitar 6 juta orang, yang meliputi Cina, Melayu, India, Arab, berbagai keturunan Asia dan Kaukasia.

Terlalu Cemas Penis Menyusut, Pria Berisiko Kena Sindrom Koro

42% warga Singapura adalah orang asing yang bekerja dan belajar di sana. Pekerja asing merupakan 50% dari sektor jasa.

Sebelum kemerdekaan pada tahun 1965, Singapura merupakan pelabuhan perdagangan yang terdiversifikasi dengan PDB per kapita sebesar US$511, tertinggi ketiga di Asia Timur pada saat itu.

Setelah kemerdekaan, investasi asing langsung dan upaya industrialisasi pemerintah, berdasarkan rencana mantan Wakil Perdana Menteri Dr Goh Keng Swee, membentuk perekonomian Singapura saat ini.

“Indeks Kualitas Hidup” dari Economic Intelligence Unit menempatkan Singapura sebagai negara dengan kualitas hidup terbaik di Asia dan kesebelas di dunia.

Wabah Global Terburuk Di Era Modern

Nama Singapura berasal dari bahasa Melayu (bahasa Sansekerta singapura “kota singa”). Saat ini, Singapura terkadang disebut sebagai Kota Singa. Studi sejarah menunjukkan bahwa singa mungkin tidak pernah ada di pulau itu. Makhluk yang dilihat oleh Seng Nila Utama, pendiri Singapura, dan diberi nama mungkin seekor harimau.

Temasek berarti “kota laut” dalam bahasa Jawa. Antara abad ke-16 dan ke-19, Singapura menjadi bagian dari Kerajaan Johor. Pada tahun 1613, perompak Portugis membakar pemukiman di muara Sungai Singapura dan pulau itu menjadi terkenal selama dua abad berikutnya.

Pada 28 Januari 1819, Thomas Stamford Raffles mendarat di pulau utama Singapura. Dia ditugaskan oleh British East India Company (EIC) untuk mencari lokasi yang strategis untuk membangun pelabuhan di muara Selat Malaka untuk melawan dominasi Belanda, yang disebabkan oleh kebangkrutan VOC, Prancis Pendudukan melemah dengan pergantian kekuasaan yang sering. untuk berdirinya Kerajaan Belanda.

Di pulau itu, ia bertemu dengan sebuah desa etnis Melayu yang dipimpin oleh Tumengong Abdul Rahman, sebuah wilayah kerajaan Johor, yang pada saat itu berada di tengah perebutan kekuasaan antara Sultan Johor dan setengah rajanya. Saudaraku, Tengku Hussain Shah (Tengku Long) yang tinggal di pengasingan di Pulau Riau. Melihat peluang yang baik, sebagai pos perdagangan yang strategis untuk kawasan Asia Tenggara, serta peluang untuk mendapatkan dukungan dari penguasa setempat, Raphael mendorong Tumengong Abdul Rahman untuk menyelundupkan Tengku Hussain ke Singapura, dengan membawa serta Dia membantu mendapatkan haknya. . Tahta Johor. Setelah bertemu dengan Tengku Hussain, Raffles membuat kesepakatan bahwa Inggris, dalam hal ini EIC, bersedia membantu Tengku Hussain merebut tahta dan mendirikan pos perdagangan dan pelabuhan di bagian selatan Kepulauan Temasek untuk membayar royalti tahunan dengan imbalan hak khusus. Di pulau di sisi timur Sungai Singapura saat ini. Perjanjian ini ditandatangani pada tanggal 6 Februari 1819. Setelah penandatanganan perjanjian ini, Raffles pun mengumumkan nama baru untuk kota yang dibangunnya yaitu Singapura.

Baca Juga  Kosakata Populer Biasanya Dikenal Dan Disukai Orang Secara

Lima Wabah Yang Hebohkan Dunia

Setelah menandatangani perjanjian dengan Sultan Johor, Raffles kembali ke Bangkok dan menugaskan Mayor William Farquhar untuk memimpin pemukiman baru sebagai Racine, bersama dengan beberapa senjata dan Batalyon 1 Infanteri Angkatan Darat India. Membangun pelabuhan bisnis dari nol merupakan tantangan besar. Farquhar hanya menerima dana dalam jumlah terbatas, sementara dia dicegah untuk mengumpulkan hutang pelabuhan untuk meningkatkan pendapatan karena Raffles telah memutuskan bahwa Singapura akan menjadi pelabuhan bebas.

Farquhar mengundang para pendatang baru ke Singapura, dan dia menunjuk seorang perwira di Pulau St. John (atau P. Sekijang Bendera), 10,5 mil di selatan desa Temasek, untuk mengundang kapal-kapal yang lewat untuk singgah di Singapura. Berita tentang pelabuhan bebas baru dengan cepat menyebar ke seluruh pulau di Asia Tenggara, dengan pedagang Bogus, Cina, dan Arab mencoba menghindari pembatasan perdagangan Belanda. Pada tahun pertama pengoperasian pelabuhan, perdagangan melalui Singapura bernilai US$400.000 (dolar Spanyol). Pada tahun 1821, populasinya telah berkembang menjadi sekitar 5.000 orang dan volume perdagangan telah mencapai 8 juta dolar. Populasi melebihi 10.000 pada tahun 1825, dan volume perdagangan $22 juta melebihi bekas pelabuhan Penang.

Raffles tidak kembali ke Singapura sampai tahun 1822, dan dia mengkritik kebijakan Farquhar, meskipun Farquhar berhasil memimpin pelabuhan baru di masa-masa awal yang sulit itu. Misalnya, untuk mendapatkan penghasilan mendesak, Farquhar menjual izin perjudian dan memperdagangkan opium, yang dilihat Raffles sebagai penyakit sosial yang berbahaya. Kedua barang ini juga mendorong kejahatan, termasuk pembajakan dari China dan Filipina, serta Inggris dan negara Eropa Barat lainnya. Selain itu, pasar budak di Singapura berkembang pesat. Terkejut dengan situasi kacau di koloni, Raffles melembagakan kebijakan pemukiman baru. Dia juga mengatur Singapura menjadi beberapa divisi berdasarkan pekerjaan dan kelompok etnis di bawah Singapore Raffles Plan.

Baca Juga  Apa Saja Yang Berhubungan Dengan Nilai Budaya

Awalnya, Farquhar tidak menyetujui kebijakan baru Raffles. Raffles membalas dan menyuruh Farquhar meninggalkan Singapura. Farquhar menolak mengundurkan diri dan kemudian menuntut Raffles atas perlakuan kejamnya. Dan konflik berlanjut hingga Raffles pergi pada bulan Oktober 1823 dan tidak pernah kembali hingga kematiannya pada tahun 1826 dalam usia 44 tahun.

Ukm Penelitian Uny

Sementara itu, Farquhar meninggalkan kota yang dibangunnya dari nol pada tanggal 28 Desember 1823, tetap tinggal di Inggris hingga pensiun dengan pangkat terakhir mayor jenderal dan pada tahun 1839 Meninggal di Perth, Skotlandia.

Pos tinjauan Inggris di Singapura diisi oleh John Crawford, seorang administrator yang efisien dan berguna, dengan gelar Gubernur.

Pada tanggal 7 Juni 1823, John Crawford menandatangani perjanjian lain dengan Sultan dan Timanggong yang memperluas kekuasaan Inggris di sebagian besar pulau. Sultan dan Tumengong bertukar hak administratif mereka di pulau itu, termasuk pemungutan pajak pelabuhan untuk bea bulanan masing-masing $1.500 dan $800. Perjanjian tersebut menempatkan pulau tersebut di bawah hukum Inggris, dengan ketentuan yang mempertimbangkan budaya, adat istiadat, dan agama orang Melayu.

Selama Perang Dunia II, Tentara Kekaisaran Jepang menjajah Malaya, yang berpuncak pada Pertempuran Singapura. Inggris dikalahkan dalam enam hari dan menyerahkan benteng yang tak tertembus itu kepada Jenderal Tomoyuki Yamashita pada 15 Februari 1942. Perdana Menteri Inggris Winston Churchill menyebut penyerahan itu sebagai “penyerahan terburuk dan terbesar dalam sejarah Inggris”.

Who Hempas Tudingan Covid 19 Diciptakan Di Laboratorium

Nama Jepang diubah menjadi Singapore Shōnanto (昭南島), dari kata Jepang “Shōwa no jai ni eta minami no shima” (“昭和の時代に得た南島”) atau “Pulau Shōwa di Era Selatan”. Itu sampai Inggris menguasai pulau itu pada 12 September 1945, sebulan setelah penyerahan Jepang.

Setelah perang, pemerintah Inggris mengizinkan Singapura mengadakan pemilihan umum pertamanya pada tahun 1955, yang dimenangkan oleh kandidat pro-kemerdekaan Dave Saul Marshall, seorang pemimpin Front Buruh yang kemudian menjadi perdana menteri.

Mencari pemerintahan sendiri penuh, Marshall memimpin delegasi ke London, tetapi ditolak oleh Inggris. Dia mengundurkan diri sekembalinya ke Singapura dan digantikan oleh Lim Yew Hock, yang kebijakannya kemudian meyakinkan Inggris. Singapura diberikan pemerintahan sendiri penuh dengan perdana menteri dan kabinetnya mengawasi semua urusan pemerintahan kecuali urusan pertahanan dan luar negeri.

Pemilihan diadakan pada tanggal 30 Mei 1959, dan Partai Aksi Rakyat memenangkan pemilihan tersebut. Singapura menjadi Negara Persemakmuran yang merdeka pada tanggal 3 Juni 1959, dan Lee Kuan Yew dilantik sebagai Perdana Menteri Singapura.

Baca Juga  Kedua Tangan Memegang Tepian Dinding Kolam Adalah Latihan

Gubernur Singapura saat itu, Sir William Almond Codrington Goode, menjabat sebagai Yang di Pertuan Negara pertama hingga 3 Desember 1959. Penggantinya Yusuf bin Ishaq menjadi presiden pertama Singapura.

Sebelum referendum integrasi Singapura pada tahun 1962 mengakibatkan Malaysia, Sabah dan Sarawak bergabung dengan Federasi Malaysia pada bulan September. Singapura dikeluarkan dari federasi dua tahun kemudian setelah perselisihan ideologis yang memanas antara pemerintah PAP Singapura dan pemerintah federal di Kuala Lumpur. .

Pada tahun 1990, Goh Chok diangkat menjadi Perdana Menteri Tang Li. Selama pemerintahannya, negara tersebut menghadapi krisis keuangan Asia 1997, wabah SARS, dan ancaman teroris dari Jamaat al-Islamiyyah. Pada tahun 2004, salah satu putra tertua Lee Kuan, Lee Hsien Loong, menjadi Perdana Menteri Singapura.

Singapura terdiri dari 63 pulau, termasuk pulau utama Singapura. Pulau utamanya sering disebut Pulau Singapura, namun secara resmi disebut Pulau Ojong (Melayu: pulau (pulau) di atas pulau utama). Ada dua jembatan buatan ke Johor, Malaysia: Jembatan Layang Johor–Singapura di utara dan Penghubung Kedua Malaysia–Singapura di barat. Pulau Jurong, Pulau Tekong, Pulau Obain dan Pulau Sentosa adalah yang terbesar dari beberapa pulau kecil di Singapura. Titik alami tertinggi adalah Bukit Timah Hill dengan ketinggian 166 m (545 kaki).

Singapura memiliki banyak proyek reklamasi tanah yang mengambil tanah dari gunung, laut, dan negara tetangga. Alhasil, luas daratan Singapura terbentang dari 581,5 km

Proyek-proyek ini terkadang membutuhkan beberapa pulau kecil untuk digabungkan melalui reklamasi lahan untuk membuat pulau yang lebih besar dan lebih produktif, seperti Pulau Jurong.

Dalam sistem klasifikasi iklim Köppen, Singapura memiliki iklim subtropis tropis tanpa variasi, suhu seragam, kelembapan tinggi, dan curah hujan tinggi. Suhu berkisar antara 22 hingga 34 °C (71,6 hingga 93,2 °F). Kelembaban relatif rata-rata bervariasi antara 90% di pagi hari dan 60% di sore hari. Dalam hujan yang panjang, kelembaban relatif bisa mencapai 100%.

Dari Agustus hingga Oktober selalu ada debu, terkadang cukup mengganggu sehingga pemerintah mengeluarkan peringatan kesehatan, yang disebabkan oleh kebakaran hutan di negara tetangga Indonesia. Singapura tidak menggunakan waktu musim panas atau perubahan zona waktu musim panas. Waktu hari hampir sama

Graduate 1967, vespa 1967, kalender 1967, wabah, ford 1967, camaro 1967, 1967, toyota 1967, f1 1967, shelby 1967, corvette 1967, topeng wabah