Madiun

Siswa SDN 01 Nambangan Lor Beri Surprise SDK Santa Maria

SALING BERDAMPINGAN HARGAI PERBEDAAN

MADIUN, Jawa Pos Radar Madiun – Tumpeng dan jeruk nambangan menjadi perlambang indahnya perbedaan. Dipersembahkan siswa SDN 01 Nambangan Lor kepada siswa Sekolah Dasar Katolik (SDK) Santa Maria Jumat (20/12).

Kejutan istimewa itu dilakukan puluhan siswa SDN 01 Nambangan Lor dengan berjalan kaki menyusuri Jalan Agus Salim ke Jalan Barito, berlanjut ke Jalan Cokroaminoto. Tiga siswa di barisan depan membawa nampan berisikan tumpeng lengkap dengan lauk-pauknya. Diikuti barisan siswa di belakangnya sembari bernyanyi riang. ‘’Baru pertama ini. Senang sekali bisa mengucapkan Natal kepada sahabat yang merayakan. Jadi bertambah saudara,’’ kata Maharani Ayuning Ratri, siswa kelas IV SDN 01 Nambangan Lor.

Kedatangan siswa SDN 01 Nambangan Lor disambut nyanyian tembang Madiun Nyaman dan Damai ciptaan Wido Setyasmoro yang dilantunkan siswa SDK Santa Maria. Paling mengharukan dari momentum itu saat Maharani menyerahkan tumpeng kepada Dominique Flamenca Violize Fatlolon, siswa kelas VI SDK Santa Maria.  Setelah tumpeng dipotong, Maharani pun saling suap dengan Dominique. Berlanjut penyerahan pohon jeruk yang disebut sebagai lambang persatuan. ‘’Terkejut sekali. Sama sekali tidak menyangka,’’ ujar Dominique.

Ajar Putro Dewantoro, pegiat Historia van Madioen (HvM), menerangkan bahwa tumpeng merupakan bagian dari warisan budaya leluhur. Bentuknya yang kerucut melambangkan pertemuan pada satu titik persembahan kepada Tuhan. ‘’Sebagai simbol kebersamaan dan rasa syukur,’’ kata Ajar.

Dalam tradisi Jawa, tumpeng merupakan akronim dari yen metu kudu sing mempeng. Artinya, kalau keluar harus rajin. Dalam konteks persatuan, tumpeng dimaknai sebagai semangat menjunjung toleransi dalam kehidupan nyata. ‘’Kegiatan seperti ini dapat memupuk jiwa nasionalisme,’’ lanjutnya.

Wakil Wali Kota Madiun Inda Raya Ayu Miko Saputri meluangkan waktunya mendatangi momen istimewa tersebut. Dia pun berbaur bersama siswa mencicipi tumpeng yang dibawakan. ‘’Suatu langkah yang keren,’’ sanjung Inda.

Inda sependapat bahwa kegiatan seperti ini penting untuk memupuk toleransi sejak dini. Siswa yang masih duduk di bangku sekolah dasar itu diajari filosofi hidup saling berdampingan dan menghargai perbedaan. Sekaligus mengimplementasikan keluhuran budi pekerti yang kerap disampaikan di dalam kelas. ‘’Kami pun berharap masyarakat terus menjaga kerukunan,’’ ucapnya. (kid/c1/fin) 

Baca Lagi

Berita Terkait

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close