AdvertorialPacitan

PKU Online Akbar Jawa Timur Sehat, UMKM Kuat

PACITAN, Jawa Pos Radar Madiun – Pemberdayaan UMKM merupakan bagian yang tak terpisahkan dalam pembangunan ekonomi nasional. Karena bermuara pada peningkatan kesejahteraan masyarakat sebagai upaya pengentasan kemiskinan.

Di samping itu, upaya pemulihan dan penguatan UMKM di tengah pandemi Covid-19 akan memberi gambaran kepada masyarakat tentang upaya pemberdayaan masyarakat oleh pemerintah yang merupakan wujud nyata pembangunan ekonomi kerakyatan, khususnya di Jawa Timur.

Pada era adaptasi kebiasaan baru ini, PT Permodalan Nasional Madani (Persero) atau PNM terus melakukan cara untuk tetap mendampingi nasabah baik UlaMM maupun Mekaar agar tetap bertahan pada masa sulit. PNM bersama Pemerintah Provinsi Jawa Timur menyelenggarakan kegiatan Webinar melaluiaplikasi Zoom meeting dan channel Youtube yang bertema “Jawa Timur Sehat, UMKM Kuat” dengan topik Konsep, Strategi dan Arah Kebijakan Pemerintah Provinsi Jawa Timur terhadap Upaya Pemulihan dan Penguatan UMKM di era New Normal, menuju Industri 4.0 (Tantangan, Kendala, Peluang dan Solusi) di Jawa Timur, Rabu (26/8).

Tujuan diadakan PKU akbar Jawa Timur ini adalah untuk mendorong ekonomi mikro di Jawa Timur era pandemi Covid-19. Selain itu, untuk memberikan wawasan, motivasi dan inspirasi kepada UMKM Jawa Timur supaya dapat bertahan menjaga kelangsungan usaha. Serta sebagai pendukung program pemerintah dalam hal pembangunan ekonomi kerakyatan untuk kesejahteraan keluarga dan masyarakat yang lebih baik. Lalu, untuk meningkatkan pendapatan dan kesejahteraan pelaku UMKM di Jawa Timur dan meningkatkan peran subsektor UMKM sebagai penyedia lapangan kerjadan agar terbentuknya pelaku UMKM yang profesional, inovatif, serta berdaya saing tinggi dalam dunia usaha.

Turut hadir pada kegiatan ini, Asisten Perekonomian dan Pembangunan Sekda Pemprov Jawa Timur, Jumaidi yang mewakili Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa, serta hampir  1.000 peserta yang terdiri dari nasabah UlaMM dan Mekaar, jajaran staf dan pejabat Dinas Koperasi serta pelaku UMKM Binaan Dinas Koperasi Wilayah Jawa Timur, serta Insan PNM.

Per Juli 2020 PNM telah menyalurkan Rp 9.152 miliar untuk PNM Mekaar dan Rp 866 miliar untuk ULaMM, dengan total outstanding sebesar Rp 16,722 miliar. Jumlah nasabah PNM Mekaar dan ULaMM mencapai 6.458.159. Saat ini PNM memiliki lebih dari 3.000 kantor layanan di seluruh Indonesia yang melayani UMK di 34 Provinsi, 427 Kabupaten/Kota, dan 4.290 Kecamatan. (adv)

Informasi lebih lanjut:

YR Wijayandaru

Head of Corporate Communication

PT Permodalan Nasional Madani (Persero)

yrwijayandaru0329@pnm.co.id

www.pnm.co.id

Baca Lagi

Berita Terkait

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close