Joko Sudarmawan Dicoret dari Pencalegan

130

MAGETAN – Pencalonan Joko Sudarmawan sebagai anggota DPR RI dari daerah pemilihan (dapil) VIII Jatim pupus. Bawaslu RI merekomendasikan kader Partai Gerindra itu dicoret sebagai caleg. Ketetapan itu berdasar hasil sidang ajudikasi yang dilakukan oleh lembaga pengawas pemilu tersebut pada Jumat (12/4) lalu. ‘’Selanjutnya, sesuai dengan aturan yang bersangkutan akan dicoret dari DCT pada pemilu 2019,’’ kata Ketua Divisi Penindakan dan Pelanggaran Aziz Nuril Huda, Minggu (14/4).

Dalam sidang ajudikasi tersebut, Joko dinilai terbukti bersalah secara sah melakukan pelanggaran administrasi. Karena masih tercatat aktif sebagai kepala desa (kades) Klagen. Perbuatan Joko itu dianggap telah melanggar PKPU 20/2018, UU 6/2014 tentang Desa, serta UU 7/2017 tentang Pemilu yang mensyaratkan para kades dan perangkat desa yang maju menjadi caleg harus mengundurkan diri dari jabatannya.

Selain itu, kata Aziz, selama sidang ajudikasi digelar yang bersangkutan juga tidak pernah hadir. Bahkan, terlapor tidak pernah mengajukan saksi yang menguatkan atas perbuatannya tersebut. ‘’Dengan begitu dianggap menerima semua keputusan yang diberikan. Karena apa yang dilakukan oleh Bawaslu sudah sesuai dengan peraturan perundang-undangan,’’ terang Aziz.

Lebih lanjut, pihaknya bakal mempelajari hasil putusan rekomendasi dari Bawaslu RI tersebut. Termasuk mengkaji kasus ini sebagai bentuk pidana pemilu. Karena Joko Sudarmawan dianggap tidak memberikan informasi yang benar saat rekapitulasi DCT. ‘’Sementara dari hasil kajian memang ditemukan adanya pelanggaran pidana pemilu. Sedangkan terkait pidana umunya nanti akan dilaporkan kepada pihak kepolisian oleh Bawaslu Jatim,’’ terangnya.

Terkait masih tercantumnya nama Joko Sudarmawan dalam surat suara, Aziz menyatakan itu bukan persoalan yang mesti dibesar-besarkan. Karena sekalipun ada pemilih yang memilih bersangkutan, saat penetapan hasil caleg nantinya tidak bakal diakui oleh KPU. Tentunya dengan dasar rekomendasi dari Bawaslu RI. ‘’Jika namanya dipilih oleh pemilih, berarti hitungan suaranya diberikan ke partai,’’ ungkapnya. (mgc/her)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here